Minyak Morhabshi

Artikal terkini Cheguman dalam pelbagai blog

Hikayat Dua Kelongsong

Tuesday, February 2, 2010



'Phanggg...!'

Beberapa ekor unggas yang sedang bertenggek lena di cabang pohon berhampiran tersentak dan bertempiaran mendengar letupan itu. Seketika, menyedari bunyi tersebut tidak mengancam nyawa mereka dan anak bini maka para unggas kembali hinggap melayan kantuk.

Hanya pada keesokan harinya barulah peristiwa tersebut menjadi gempar. Sekumpulan anggota polis bersama pakar forensik yang bergegas ke tempat kejadian menemui dua kelongsong terletak tidak jauh antara satu sama lain.

Kelongsong pertama diperbuat daripada logam sebesar ibu jari, ditemui pada pangkal sebatang pokok. Tidak jauh dari situ tertiarap kelongsong kedua bersaiz seorang manusia dewasa yang dicipta daripada daging, tulang dan kulit manusia.

Sememangnya kelongsong kedua itu adalah seorang manusia yang kini sudah digelar mayat!

Sikecil telah menumpaskan sibesar namun akhirnya kedua-duanya terbuntang kejang.

Kedua-dua kelongsong dibawa pulang ke makmal. Kelongsong pertama diperiksa dan dicari asal usul manakala kelongsong kedua diusung ke hospital untuk dikesan susur galur.

Kisah dua kelongsong pastinya tidak terhenti di situ sahaja. Sementara pakar forensik sibuk memeriksa tubuh kaku, pegawai penyiasat menyusur punca kejadian bagi mengesan pemangsa. Di seberang sempadan alam, para malaikat memulakan tugas memeriksa diari hidup seorang manusia.

Jasad yang kaku sama seperti kelongsong peluru. Kedua-duanya tidak mampu menjawab sebarang soalan. Sekumpulan pakar daripada kalangan manusia akan memeriksa kelongsong peluru dan jasad mangsa bagi mengesan maklumat bagi membantu mereka mengetahui apa yang sebenarnya berlaku terhadap manusia itu semasa hidupnya hingga membawa kepada kematian. DNA, cap jari dan sebagainya dianalisis dengan rapi menurut kepakaran masing-masing.

Benarlah, tika itu lidah tidak lagi mampu menjawab manakala setiap anggota tubuh yang terlibat akan 'menjawab' sendiri perkara yang dilakukan.

Pegawai penyiasat mengumpulkan bukti-bukti daripada segenap sudut bagi mendapatkan jawapan apa atau siapa yang menyebabkan mangsa kehilangan nyawa.

Demikian pula para malaikat di dalam kubur turut melaksanakan tugas mereka memeriksa simati dengan cara tersendiri. Semua maklumat dikumpul dan diperiksa untuk digunakan semasa proses pendakwaan di Padang Mahsyar nanti.

Berbeza dengan mahkamah dunia yang hanya menghukum pemangsa; mahkamah akhirat turut menghukum kedua-duanya, pemangsa dan mangsa itu sendiri.

Justeru jangan disangka bahawa selepas mati segala urusan terhenti. Sebenarnya ia hanya satu perhentian bagi perjalanan roh yang panjang. Kelongsong yang ditinggalkan akan dikambus dan mereput dimamah ulat dan bakteria.

Kematian di dunia bermaksud perjalanan seterusnya baru bermula namun tanpa kelongsong yang fana. Ia adalah perjalanan abadi menemui pencipta sebenar, pemilik segala yang ada.






foto hiasan:
death
lituss2003 flickr.com

The Death of Hi...us jpg
peoplearea.com

0 comments:

Post a Comment

Yang paling diminati

Latar belakang blog Cheguman Online

Baru-baru ini Panglima Perang Cyber, YDP BPN menegur saya:

"Kenapa Cheguman tidak menulis macam dulu?"

Saya termenung seketika dengan teguran tersebut. Apa perbezaannya? Apa yang kurang? Apa yang istimewanya dahulu?

Sejenak saya menoleh dan merenung kembali jejak perjalanan Demang Lebar Daun mengemudi Waadat sejak Mac 2008. Secara jujur saya akui sering tersepit antara kualiti dengan kuantiti. Hambatan terhadap populariti bagi menarik seramai mungkin khalayak pembaca sering mengorbankan kualiti persembahan.

Barangkali ia suatu ironi namun itulah hakikatnya. Persaingan merebut pengunjung mengasak para blogger memanipulasi isu sebanyak mungkin. Kebanyakan blogger perlu membuat 'update' sekerap yang boleh, termasuk menggunakan tajuk-tajuk sensasi.

Demikian juga diri ini. Dalam usaha meletakkan Waadat dalam senarai teratas 'blog list', hasil tulisan berbentuk analisis dan pemikiran metakognitif telah bercampur dengan artikal-artikal berbentuk berita dan komentar terhadap isu semasa.

Ibarat kain cukin yang ditarik ke atas terbuka di bawah ditutup bawah atas terbuka maka saya cuba seupaya mungkin memaksimum kemampuan diri dicelah kekangan yang ada.

Cuma yang saya khuatir ialah jika akar tak jejak di bumi sedangkan pucuk pula gagal menggapai awan. Bagai kiambang yang terapung di air, terpaksa membahagi diri tiap kali biduk menghampiri.

Dalam keterbatasan itu makanya saya mengambil suatu keputusan untuk mengasingkan dan menghimpun penulisan saya kepada beberapa bahagian:

1) tulisan-tulisan berbentuk berita dan isu semasa akan kekal dalam blog
Waadat.

2)
'Cheguman Online' menjadi wadah untuk saya berinteraksi lebih rapat dengan anda semua melalui tulisan-tulisan berbentuk perkongsian pengalaman, perasaan, pandangan hidup termasuk metakognitif serta falsafah.

3) wacana pendidikan dimuatkan dalam blog
4arif2010.

4) petua, ramuan, rawatan alternatif, dan perubatan herba tradisional kekal di blog
Morhabshi.
Ertinya saya akan menulis dalam empat medan blog berbeza mengikut kritia masing-masing. Semua tajuk-tajuk dan intro setiap entri saya sisipkan di sebelah kiri blog ini agar para pengunjung boleh menyemak entri terkini serta membuat pilihan bacaan.

Dalam pada itu saya akan terus menulis dalam blog-blog lain selaku penulis jemputan. Semuanya saya paparkan di sebelah kiri blog ini. Semua hasil tulisan tersebut akan dikumpulkan secara automatik dalam blog 'Cheguman Online'.

Hal ini bermakna blog 'Cheguman Online' akan menjadi blog sehenti atau portal yang berfungsi memaparkan semua aktiviti saya dalam talian, termasuk Face Book dan sebagainya.

Akhir kata saya dengan rendah diri mengharapkan sahabat-sahabat dan sekalian pengunjung untuk bertukar pendapat serta pandangan secara terbuka sambil mengamalkan etika murni rakyat Malaysia.

Saya mengucapkan jutaan terima kasih atas sokongan kalian semua sepanjang penglibatan saya dalam komuniti maya sejak 1999.

Ampun dan maaf jika terdapat kesalahan atau ketelanjuran bicara saya selama ini.

Salam 1 Malaysia.

Salam hormat,

Salam hormat,

  © Blogger template The Professional Template II by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP