Minyak Morhabshi

Artikal terkini Cheguman dalam pelbagai blog

Memberi definisi baru dan mencari demensi baru dalam perjuangan

Friday, May 21, 2010



Kes 1
Pemuda berkulit sawo matang itu susup-sasap meloloskan diri merentas denai dalam belukar kecil. Tubuh tidak berbaju dan cuma berseluar pendek tanpa capal itu meredah semak samun menuju gigi air bah sebelum terjun ke dalam air keruh berbusa.

Di belakangnya, sorak-sorai berbelas anak muda menghambat anak dagang itu penuh ancaman.

Usaha pemuda Lombok itu membawanya ke kawasan perumahan di seberang paya yang agak terasing. Namun pelarian itu belum berakhir. Sebaik mendarat, sekumpulan pemuda sudah menunggu di situ.

'Mat Indon' itu sudah tidak mampu mengelak lagi. Bertubi-tubi hentakan, tumbukan dan sepak terajang hinggap di tubuhnya. Si Lombok menyeringai kesakitan.

Apa kesalahannya? Dia tidak merompak atau mencopet. Dia juga tidak melakukan sebarang jenayah. Kesalahannya ialah kerana bercinta dengan seorang gadis tempatan. Gadis itupun bukan isteri atau tunangan orang. Gadis itu adalah anak majikannya yang belum berpunya.

Pemuda Melayu suku Lombok berwarga Indonesia itu dihenyak bertalu-talu oleh pemuda tempatan yang juga berbangsa Melayu. Di samping itu, yang dipukul dan yang memukul juga sama-sama beragama Islam.

Saya tidak katakan pemuda itu bebas daripada dosa seratus peratus. Setidak-tidaknya, bertemujanji dengan gadis bukan muhrim adalah satu kesalahan kerana mampu mengundang zina.

Namun saya percaya, jika dia anak tempatan, tidak seteruk itu dia dikerjakan. Bahkan sehingga termengandung pun masih dimaafkan.

Kes 2
Abdul Rauf tiba di Malaysia lebih 5 tahun lalu. Kemiskinan keluarga di negara asal memaksanya meredah samudera bagi mencari penghidupan yang lebih baik.

Pemuda Bangladesh itu memilih Malaysia bukan sahaja kerana peluang pekerjaan yang melimpah ruah di bumi bertuah ini malah kerana majoriti penduduknya menganut agama yang sama dengannya.

Abdul Rauf berharap semangat ukhwah Islamiyah akan memudahkan dia diterima masyarakat tempatan.

Jangkaan Abdul Rauf tidak jauh meleset. Dia diterima dengan baik oleh penduduk tempatan. Dia diberi pekerjaan di sebuah pertempatan. Sebagai buruh kasar, dia melakukan pelbagai pekerjaan termasuk mencuci tandas di sebuah stesen minyak dan memotong rumput di tepi jalan. Padahal dia mempunyai kemahiran dalam bidang teknikal. Sayangnya kerajaannya tidak mampu menyediakan pekerjaan untuknya.

Namun pada suatu hari, Abdul Rauf dibelasah hingga separuh mati oleh penduduk di situ setelah hubungan cintanya dengan gadis tempatan terbongkar. Sedangkan gadis itu juga bukan kepunyaan siapa-siapa.

Nampaknya Abdul Rauf tidak diterima sepenuhnya oleh orang Islam di Malaysia melainkan hanya sebagai kuli atau budak suruhan.


Kisah pertama tadi adalah pengalaman saya secara langsung sewaktu di kampung dulu. Manakala kisah kedua hanyalah imaginasi atas andaian Saya jika hal yang sama berlaku terhadap warga asing. Tak begitupun, cinta terhalang antara 'Mat Bangla' dengan gadis tempatan memang banyak berlaku.

Panggilan 'Mat Indon' dan 'Mat Bangla' juga adalah sesuatu yang negatif. Walaupun istilah itu tidak diambil daripada perkataan yang jijik atau jelek, namun terdapat unsur ejekan dan penghinaan halus di situ.

Gelaran bertujuan merendah-rendahkan itu menunjukkan walaupun sebangsa dan seagama namun ia bukan lesen untuk menggabung diri dalam kelompok manusia yang mendifinisikan diri mereka sebagai Melayu.


Hipotesis

Berdasarkan dua kes kecil tetapi bukan terpencil di atas, Saya kemukakan satu hipotesis:
Jika orang Melayu mengutamakan bangsa maka mereka tidak akan membantah perkahwinan antara 'Mat Indon' dengan gadis tempatan.

Begitu juga jika orang Melayu mengutamakan faktor 'seagama', mereka akan menerima pemuda Bangla menjalin ikatan dengan gadis Melayu.


Persoalan baru

Jika andaian saya itu benar, kita perlu bertanya kembali; adakah perjuangan membela orang Melayu sejak sebelum merdeka hingga kini bermotifkan perkauman, agama, atau faktor lain?

Adakah penyatuan orang Melayu pada 1946 sehingga membawa pada kemerdekaan adalah berasaskan faktor satu bangsa dan satu agama? Adakah itu sebab utamanya atau ada sebab lain yang tidak kurang pentingnya? Mungkinkah persamaan bangsa dan agama hanyalah satu kebetulan atau faktor yang diketengahkan bagi memudahkan usaha menarik sokongan?


Kesimpulan

Saya mencadangkan kesimpulan bahawa perjuangan ini bukan perjuangan bangsa mahupun agama. Ia adalah perjuangan sekumpulan manusia yang berkongsi nasib dalam perkara ekonomi, periuk nasi dan kantung perut; soal keinginan menikmati kekayaan negara; soal sakit hati kerana dipinggirkan daripada turut merasai kecanggihan teknologi, komunikasi serta prasarana; soal agihan yang tidak sekata.

Ini soal keadilan dan hak sebagai manusia bersesuaian dengan sejarah yang melatari garis hayat manusia.

Secara fitrah, manusia-manusia terpinggir itu segera bertemu sesama sendiri dan berkongsi kekecewaan yang sama. Seterusnya mereka bergabung dan mencipta definisi dan identiti kelompok mereka.

Kelompok tersebut diberi nama 'Melayu' dan diperincikan cirinya dalam perlembagaan negara.

Paling penting, mereka berada dalam kantung sejarah yang sama.


Dimensi baru perjuangan

Barangkali kita perlu mendefinisi semula kelompok manusia yang berada di negara kita ini dan melihat dengan cermat sebab sebenar perjuangan mereka. Barangkali dari situ kita akan menemukan semula jawapan sebenar dan tidak lagi terperangkap dengan tohmahan memperjuangkan perkauman.






Foto:
Dimension jpg
uhaweb.hartford.edu

0 comments:

Post a Comment

Yang paling diminati

Latar belakang blog Cheguman Online

Baru-baru ini Panglima Perang Cyber, YDP BPN menegur saya:

"Kenapa Cheguman tidak menulis macam dulu?"

Saya termenung seketika dengan teguran tersebut. Apa perbezaannya? Apa yang kurang? Apa yang istimewanya dahulu?

Sejenak saya menoleh dan merenung kembali jejak perjalanan Demang Lebar Daun mengemudi Waadat sejak Mac 2008. Secara jujur saya akui sering tersepit antara kualiti dengan kuantiti. Hambatan terhadap populariti bagi menarik seramai mungkin khalayak pembaca sering mengorbankan kualiti persembahan.

Barangkali ia suatu ironi namun itulah hakikatnya. Persaingan merebut pengunjung mengasak para blogger memanipulasi isu sebanyak mungkin. Kebanyakan blogger perlu membuat 'update' sekerap yang boleh, termasuk menggunakan tajuk-tajuk sensasi.

Demikian juga diri ini. Dalam usaha meletakkan Waadat dalam senarai teratas 'blog list', hasil tulisan berbentuk analisis dan pemikiran metakognitif telah bercampur dengan artikal-artikal berbentuk berita dan komentar terhadap isu semasa.

Ibarat kain cukin yang ditarik ke atas terbuka di bawah ditutup bawah atas terbuka maka saya cuba seupaya mungkin memaksimum kemampuan diri dicelah kekangan yang ada.

Cuma yang saya khuatir ialah jika akar tak jejak di bumi sedangkan pucuk pula gagal menggapai awan. Bagai kiambang yang terapung di air, terpaksa membahagi diri tiap kali biduk menghampiri.

Dalam keterbatasan itu makanya saya mengambil suatu keputusan untuk mengasingkan dan menghimpun penulisan saya kepada beberapa bahagian:

1) tulisan-tulisan berbentuk berita dan isu semasa akan kekal dalam blog
Waadat.

2)
'Cheguman Online' menjadi wadah untuk saya berinteraksi lebih rapat dengan anda semua melalui tulisan-tulisan berbentuk perkongsian pengalaman, perasaan, pandangan hidup termasuk metakognitif serta falsafah.

3) wacana pendidikan dimuatkan dalam blog
4arif2010.

4) petua, ramuan, rawatan alternatif, dan perubatan herba tradisional kekal di blog
Morhabshi.
Ertinya saya akan menulis dalam empat medan blog berbeza mengikut kritia masing-masing. Semua tajuk-tajuk dan intro setiap entri saya sisipkan di sebelah kiri blog ini agar para pengunjung boleh menyemak entri terkini serta membuat pilihan bacaan.

Dalam pada itu saya akan terus menulis dalam blog-blog lain selaku penulis jemputan. Semuanya saya paparkan di sebelah kiri blog ini. Semua hasil tulisan tersebut akan dikumpulkan secara automatik dalam blog 'Cheguman Online'.

Hal ini bermakna blog 'Cheguman Online' akan menjadi blog sehenti atau portal yang berfungsi memaparkan semua aktiviti saya dalam talian, termasuk Face Book dan sebagainya.

Akhir kata saya dengan rendah diri mengharapkan sahabat-sahabat dan sekalian pengunjung untuk bertukar pendapat serta pandangan secara terbuka sambil mengamalkan etika murni rakyat Malaysia.

Saya mengucapkan jutaan terima kasih atas sokongan kalian semua sepanjang penglibatan saya dalam komuniti maya sejak 1999.

Ampun dan maaf jika terdapat kesalahan atau ketelanjuran bicara saya selama ini.

Salam 1 Malaysia.

Salam hormat,

Salam hormat,

  © Blogger template The Professional Template II by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP